Peraturan Kripto Penundaan UE Mengutip Masalah Terjemahan

Mempertimbangkan keruntuhan FTX baru-baru ini yang memicu volatilitas yang lebih tinggi di pasar crypto, yurisdiksi dunia sedang memperbaiki kerangka peraturan crypto mereka. UE tetap berada di akhir perlombaan dengan menunda pemungutan suara pada tagihan peraturan crypto yang dikenal sebagai MiCA.

Khususnya, ini adalah kedua kalinya RUU yang banyak ditunggu, Markets in Crypto Regulations (MiCA), ditunda. Parlemen menunda pemungutan suara dari November 2022 hingga Februari 2023 dan sekarang menundanya hingga April 2023. Legislator Eropa mengaitkan masalah penerjemahan sebagai alasan di balik kedua penundaan tersebut.

Peraturan UE yang diusulkan terdiri dari dokumen setebal 380 halaman yang harus diterjemahkan ke dalam 24 bahasa yang digunakan di benua itu. Peraturan crypto awalnya dirancang dalam bahasa Inggris dan akan diterbitkan dalam semua bahasa untuk mematuhi peraturan UE yang komprehensif. Selain itu, bukan hanya suara MiCA yang terlambat seperti Peraturan Transfer Dana (TFR); aturan perjalanan crypto yang dilengkapi dengan MiCA akan dipilih pada April 2023. TFR akan membuat platform crypto merekam identitas pengguna mereka dan data lainnya.

Maklum, menunda pemungutan suara akhir praktis akan menambah jangka waktu penerapan aturan MiCA. Setelah RUU disahkan pada bulan April, Otoritas UE akan membutuhkan waktu 12 hingga 18 bulan untuk merancang standar teknis. Paling awal aturan ini bisa menjadi undang-undang adalah April 2024.

This entry was posted in Analisis, Bitcoin. Bookmark the permalink.